DOWNLOAD Aplikasi Android KNRP Sekarang di Play Store, KLIK DI SINI

gas-oil-fuel-tankers-at-kerem-shalom-crossing-gaza-israel

YERUSALEM — Israel telah memberlakukan peraturan baru pada truk pengambil barang ke Jalur Gaza melalui Kerem Shalom Crossing, satu-satunya pos perbatasan komersial wilayah.  Aturan ini baru yang diberlakukan pada Rabu (30/12) pagi.

Menurut sebuah sumber media ekonomi lokal, polisi Israel mendirikan pos pemeriksaan baru di pintu masuk perbatasan dan bersikeras bahwa muatan setiap truk tidak boleh melebihi 36 ton. Batas sebelumnya 40 ton. Perubahan, mencatat sumber, akan berarti bahwa harga semua barang akan meningkat, menciptakan bahkan lebih kesulitan untuk Palestina terkepung di Jalur Gaza.

Barang yang paling terpengaruh adalah bahan bangunan yang penting untuk rekonstruksi daerah kantong setelah kerusakan yang disebabkan oleh 2.014 serangan militer Israel. Peningkatan sekitar USD 4.50 per ton semen diharapkan, dengan volume semen diizinkan melalui dikurangi 10 persen.

Hal ini juga diantisipasi bahwa pergerakan barang di Kerem Shalom akan lebih buruk selama 2016 daripada tahun ini, terutama jika Israel bersikeras memberlakukan aturan-aturan baru. (mk/knrp)

Sumber: Middle East Monitor

DOWNLOAD Aplikasi Android KNRP Sekarang di Play Store, KLIK DI SINI