DOWNLOAD Aplikasi Android KNRP Sekarang di Play Store, KLIK DI SINI

pekerja palestina
Tulkarm – Israel Minggu menutup penyeberangan perbatasan al-Taybi, barat Tulkarem bagi ribuan pekerja Palestina yang sehari-hari bekerja di Israel dan memiliki izin kerja, kata sejumlah pekerja.
Mereka mengatakan kepada WAFA bahwa mereka terkejut mengetahui bahwa perbatasan ditutup dan mereka tidak diizinkan masuk.
Tidak ada alasan yang diberikan kepada mereka untuk menjelaskan mengapa mereka ditolak masuk.
Banyak pekerja Palestina di Israel dan mengeluarkan ijin kerja yang memungkinkan mereka untuk masuk dari beberapa gerbang yang ditunjuk dan ditempatkan di perbatasan dengan Israel.
BTselem, Pusat Informasi Israel untuk HAM di Wilayah Pendudukan mengatakan, “Tepi Barat telah berada di bawah kekuasaan militer Israel selama hampir 47 tahun.
“Sebagai penguasa pendudukan, Israel bertanggung jawab atas kesejahteraan, martabat dan kehidupan penduduk Tepi Barat.”
Meskipun banyak tidak setuju dengan gagasan Palestina yang bekerja di Israel, warga Palestina tidak punya pilihan selain untuk bekerja di Israel karena tingkat pengangguran meroket di Tepi Barat sekitar 25 persen, menurut data yang diterbitkan oleh Biro Pusat Statistik Palestina.
BTselem menunjukkan bahwa Israel telah mengikuti beberapa langkah yang menyebabkan kerusakan ekonomi Palestina, memaksa pekerja untuk mencari penghasilan dari tempat lain, secara legal atau ilegal.
Meskipun Otoritas Palestina menguasai sejumlah wilayah di Tepi Barat yang disebut sebagai daerah A, Israel menguasai wilayah C yang merupakan rumah bagi sebagian besar air, tanah dan sumber daya alam.
Dengan demikian, Israel tidak memungkinkan untuk rakyat Palestina untuk mengembangkan setiap industri untuk meningkatkan perekonomian dan memberikan kesempatan kerja bagi mereka.
“Dalam situasi ekonomi saat ini, satu-satunya pilihan yang tersedia bagi puluhan ribu warga Palestina untuk mencari nafkah adalah pekerjaan di Israel, baik dengan izin kerja dari pemerintah Israel atau ilegal,” kata BTselem menjelaskan.
Seorang pekerja yang tidak mengungkapkan namanya mengatakan kepada wartawan WAFA bahwa pekerja Palestina menderita tanpa henti, sambil menunggu untuk menyeberangi perbatasan untuk mencapai tempat kerja mereka.
BTselem melaporkan mengenai prosedur panjang dengan menjelaskan, “Para pekerja dan barang-barang mereka dipindai dengan detektor logam. Kemudian, mereka pindah ke stasiun di mana personil memeriksa sidik jari dan surat-surat mereka, termasuk surat izin masuk mereka.”
Ketika seorang individu yang dipilih untuk pemeriksaan tambahan, kemungkinan untuk menjadi memalukan, menurut kesaksian. Para pekerja harus berada di persimpangan jam sebelum dibuka pada pukul 04.00 waktu setempat untuk menjamin bahwa mereka akan mencapai pekerjaan tepat waktu.
Staf BTselem menunjukkan bahwa meskipun sejumlah besar pekerja yang berjumlah 4.500 pada musim puncak, tidak semua delapan stasiun inspeksi secara teratur stafnya bisa mengakomodasi jumlah sebesar itu.
Pekerja Palestina menyeru organisasi hukum dan kemanusiaan internasional untuk meringankan penderitaan mereka dan menekan Israel dalam mencari solusi bagi mereka. (mk/knrp)
Sumber: antaranews.com

DOWNLOAD Aplikasi Android KNRP Sekarang di Play Store, KLIK DI SINI