DOWNLOAD Aplikasi Android KNRP Sekarang di Play Store, KLIK DI SINI

Tak bakal lahir Palestina yang merdeka, jika hanya mengandalkan belas kasihan Israel, seperti apa yang sudah dilakukan Yasser Arapat dengan PLO, Mahmud Abbas dengan Otoritas Palestina, dan Organisasi Al-Fatah sekarang, yang benar-benar mengabdi kepada Israel.

Tak juga dengan perundingan dan perdamaian yang akan menghasilkan sebuah cita-cita kemerdekaan, karena Israel tak menginginkan Palestina menjadi sebuah entitas politik yang eksis dan berdaulat. Israel hanyalah menginginkan Palestina itu, sebagai sebuah bangsa kelas dua, yang hidupnya tergantung oleh belas kasihan Israel.

Inti sari konsep Zionisme itu, tak lain, adalah sikap panatisme dan ortodok, yang sangat mendalam, yang tidak mungkin akan berubah. Mereka memiliki gambaran yang ideal tentang negara, yang membentang dari Sungi Nil (Mesir) sampai Sungai Eufrat (Irak). Inilah yang menjadi bentuk kerajaan Nabi Daud dan Sulaiman, di era Benyamin Netanyahu sekarang ini.

Apakah konsep Zionisme yang membangun kerajaan Dawud dan Sulaiman itu sudah terwujud? Secara teritori (wilayah) negara mungkin belum.

Tetapi, secara substansi (hakikat), sejatinya negara-negara tetangga Israel itu sudah menjadi wilayah negara Israel. Karena, negara-negara di sekeliling Israel itu, sudah mengabdi kepada kepentingan Israel. Mereka tidak merupakan sebuah negara yang berdaulat yang dapat menentukan kebijakannya secara bebas.

Jadi Kerajaan Daud dan Sulaiman hakikatnya sudah berdiri di tanah Arab, yang membujur dari sungai Nil (Mesir) sampai ke sungai Eufrat (Iraq). Meskipun, wilayah itu masih mempunyai pemerintahan, presiden, raja, tapi semuanya mengabdi kepada Zionis Israel. [berbagai sumber]

HABIS

DOWNLOAD Aplikasi Android KNRP Sekarang di Play Store, KLIK DI SINI